Konflik di Timur Tengah, Latar Belakang Konflik AS dan Iran

Awal tahun ini, kami dikejutkan dengan berita kematian Jeneral Iran Qasem Soleimani. Sebabnya tidak kurang mengejutkan: ia dibunuh atas perintah Presiden Amerika Syarikat, Donald Trump. Pembunuhan Soleimani dilakukan ketika pesawat yang dilaluinya dari Beirut, Lubnan, mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa Baghdad pada hari Jumaat, 3 Januari 2020. Kereta yang ditempatkan Soleimani ketika meninggalkan lapangan terbang ditembak oleh peluru berpandu oleh drone AS, menyebabkan pemimpin Pasukan Quds dan pengawalnya terbakar. Kejadian ini tentunya memperburuk konflik AS-Iran.

Iran yang marah membalas dengan menyerbu markas tentera AS di Iraq pada hari Rabu, 8 Januari 2020. Iran juga menyatakannya menarik diri dari perjanjian nuklear 2015 dan menawarkan ganjaran sebanyak AS $ 80 juta sekiranya berjaya menyerahkan kepala Donald Trump.

Tetapi, di sebalik konflik antara AS dan Iran yang menyebabkan orang ramai bimbang tentang Perang Dunia III?

(Baca juga: Latar Belakang dan Kesan Revolusi Amerika)

Pensyarah Perhubungan Antarabangsa Universiti Gadjah Mada, Siti Mutiah Setiawati, menjelaskan bahawa hubungan AS-Iran tidak pernah terjalin sejak Revolusi Islam Iran pada tahun 1979. Sedangkan sebelumnya, hubungan mereka sangat erat dan AS selalu menyokong Raja Iran Shah Mohammed Reza Pahlavi. Iran juga merupakan pembekal minyak AS yang tetap ketika ada embargo minyak oleh negara-negara Timur Tengah.

Ketika revolusi berlaku, pelajar Iran menduduki Kedutaan AS di Teheran selama 444 hari. Mutiah menjelaskan bahawa menduduki kedutaan yang dianggap perluasan wilayah adalah sama dengan menduduki negara.

Hubungan antara kedua-dua negara bertambah buruk dengan munculnya skandal Gerbang Iran ketika Presiden AS Ronald Reagen ditangkap menjual senjata kepada Iran tanpa persetujuan Senat. Skandal ini tentunya memalukan AS yang melanggar undang-undangnya sendiri.

Kedua peristiwa ini, menurut Mutiah, adalah penyebab konflik AS-Iran yang kita lihat sekarang. AS melampiaskan kebenciannya dengan menyatakan bahawa ia dan negara-negara persahabatannya tidak akan mengambil minyak dari Iran. Di samping itu, AS malah menuduh Iran mengembangkan senjata nuklear.

"Sementara itu, menurut Iran sendiri, ini adalah untuk kepentingan manusia, maklumat, dan perubatan. Tetapi AS tidak mempercayainya sehingga Iran dikenakan sekatan, ‚ÄĚjelas Mutiah.

Akibatnya, Iran dilihat mempunyai imej buruk dan banyak negara enggan menjalin hubungan dengannya.