Sebab dan Kesan Pembaharuan Gereja

Di antara sebilangan peristiwa atau peristiwa penting yang telah berlaku di Eropah, nama Gereja Reformasi mungkin salah satu yang paling biasa bagi sebilangan kita. Dipanggil penting dengan sendirinya bukan tanpa alasan. Sebenarnya, reformasi gereja sememangnya banyak mempengaruhi kehidupan manusia, terutama mereka yang tinggal di benua Biru. Apa kesan pembaharuan gereja terhadap dunia?

Kejadian reformasi gereja itu sendiri didahului oleh pemikiran Martin Luther yang menentang slogan Pastor Johan Tetzel "Sebaik sahaja duit syiling dimasukkan ke dalam kotak, jiwa akan bangkit dari neraka." Di mana ini menunjukkan penyimpangan dalam ajaran Kristian sejati.

Pada tahun 1517, Martin Luther juga mengumumkan 95 tesis yang disebarkan dan dipaku di pintu gereja mengenai pemanjangan dan ajaran gereja lain. Ini berlangsung hingga akhir Perang Tiga Puluh Tahun melalui Peace of Westfalen pada tahun 1648.

Walaupun sebelum Luther telah ada upaya awal yang signifikan untuk mereformasi Gereja - seperti Jan Hus, Peter Waldo (Pierre Vaud├Ęs), dan John Wycliffe - Martin Luther diakui secara meluas telah memulai Reformasi Gereja dengan 95 Tesis. Luther memulai dengan mengkritik penjualan indulgensi, dengan menegaskan bahawa Paus tidak memiliki wewenang atas penyucian api dan bahawa ajaran Katolik mengenai kebaikan orang-orang kudus tidak memiliki dasar dalam Alkitab.

Kerana Reformasi Gereja

Penyimpangan gereja dari ajaran Kristian adalah faktor utama pembaharuan gereja. Ditambah pula dengan penjualan dendam, penyimpangan sakramen suci, takhayul dan mitologi, cukai yang membebankan masyarakat dan rasuah oleh gereja.

(Baca juga: Aufklarung, Latar Belakang dan Kesan)

Reformasi juga disokong oleh pengembangan beberapa idea baru seperti Nasionalisme, Kapitalisme dan Humanisme dan penemuan Mesin Cetak yang memudahkan orang ramai untuk mengkaji kritikan dan ajaran kumpulan reformis yang menentang gereja.

Kesan Pembaharuan Gereja

Oleh kerana gereja mengatur hampir semua aspek kehidupan pada waktu itu, perubahan yang berlaku juga akan mempengaruhi banyak sektor. Kesannya juga mempengaruhi banyak rusuhan dan peristiwa berdarah.

Bagi dunia, terutama di Eropah, reformasi gereja telah memunculkan Susunan Kristen Barat sehingga negara-negara kecil muncul tanpa pusat kekuasaan seperti institusi kepausan di Roma. Gerakan reformasi gereja juga melahirkan kekuatan mutlak di Eropah dan menimbulkan konflik antara Protestan dan Katolik, perang saudara dan penghancuran karya seni, patung, lukisan yang berbau katolisme.

Pembaharuan gereja juga mengakibatkan perpecahan agama Kristian menjadi sekte kecil termasuk Lutherisme, Calvinisme, Anglicanisme, Quakerism dan Katolik.