Ikuti sejarah jam tangan

Mengesan siapa penemu pertama yang mencipta jam menjadi catatan panjang dalam sejarah jam. Hari ini kita berfikir bahawa peradaban jam bermula dari Switzerland, tetapi siapa sangka, berdasarkan catatan dan bukti penting yang terdapat dalam sejarah jam tangan, kita sebenarnya akan dibawa bertemu seorang Jerman bernama Peter Henlein. Dia terkenal sebagai penemu jam pertama dan menjadikan jam tangan sebagai perhiasan mewah pada zamannya.

Peter Henlein, lahir pada tahun 1485 di Nuremberg, Jerman, adalah pengasuh di sebuah syarikat barang antik yang berkembang di tanah airnya. Di syarikat itu, Henlein membuat jam tangan pertamanya, yang disebut taschenuhr. Jam tangan ini mempunyai kepala yang mirip dengan jam tangan seperti yang kita ketahui hari ini, hanya sedikit lebih besar dan biasanya dilengkapi dengan rantai kalung, kerana berfungsi sebagai jam saku atau tergantung di leher seperti kalung.

Jam Tangan Klasik Tamadun Baru

Namun, jika anda melihat jam tangan tertua di dunia, jawapannya adalah milik Ratu Elizabeth I dari England untuk hadiah dari Robert Dudley, yang dibuat sejak abad ke-16. dengan gelang atau tali kulit.

(Baca juga: Temui 5 Saintis paling gila dalam Sejarah)

Konsep jam tangan itu sendiri sudah ada sejak abad ke-16 dalam bentuk jam khas yang akan disematkan di lengan, ‚ÄĚkata Robert Dudley kepada Ratu Elizabeth I dari England. Namun, kebanyakan berpendapat bahawa sejarah jam tangan tidak dapat dipisahkan dari Abraham-Louis Breguet, sebagai pencipta jam tangan pertama, yang kemudian ditujukan untuk Caroline Murat, saudari Napoleon dan ratu Naples.

Jam tangan yang pada mulanya dijadikan jam tangan poket atau jam kalung mula beralih seperti jam tangan. Walaupun pada mulanya jam yang digunakan di tangan hanya disediakan untuk wanita sebagai perhiasan. Seiring dengan tingkat permintaan sejak Perang Dunia I, di mana jam dapat digunakan sebagai bagian dari menentukan strategi perang.

Peradaban Jam Tangan Moden

Bermula pada tahun 1923, John Harwood membuat jam tangan dengan penggulungan automatik pertama, dan memulakan pengeluaran oleh Hamilton Watch Company, pengeluar jam tangan dari Lancaster, Pennsylvania, Amerika Syarikat (sekarang di bawah Kumpulan Swatch) pada tahun 1957. Walaupun dari segi ketepatan, jam tangan Pengeluaran Hamilton masih perlu diperbaharui dan pada tahun 1961 Hamilton mengemas kini masalah konduktor elektriknya.

Perkembangan perindustrian jam tangan berkembang di Amerika, salah satunya adalah jam tangan Bulova, Accutron. Teknologi yang dikembangkan oleh Bulova menggunakan mekanisme getaran garpu tala (plat berbentuk "U") untuk mengekalkan ketepatan jam. Jam tangan Bulova mula dijual pada tahun 1960.

Di bahagian lain dunia, Switzerland juga semakin dicabar oleh ketepatan jam tangan yang dikembangkan oleh Bulova. Sehingga akhirnya Switzerland mengambil inisiatif untuk melakukan penyelidikan bersama dan membiayai di Center for Electronique Horloger (CEH) - sekarang Center Suisse d'Electronique et Microtechnique (CESM).

Penyelidikan ini memberi tumpuan kepada membuat jam tangan dengan kuarza sebagai kawalan ketepatan jam. Sebelum ini, kristal kuarza digunakan pada jam tangan besar tetapi tidak pada jam tangan. Pada tahun 1967, CEH akhirnya mencipta jam tangan kuarza prototaip pertama. Namun, Seiko yang pertama kali membuat Quartz-Astron sebagai jam tangan kuarza pertama yang dijual secara komersial dan menjadi pendahulu teknologi kuarza yang digunakan oleh pengeluar di seluruh dunia, termasuk Jepun dan Amerika.