7 Organisasi Jepun di Dunia

Tempoh Pendudukan Jepun di Dunia bermula pada 8 Mac 1942 hingga 17 Ogos 1945, setelah berjaya mengusir pasukan Hindia Belanda di beberapa kawasan Strategik Dunia dan menerima penyerahan tanpa syarat dari Belanda. Pemerintahan ini memang singkat, hanya 3.5 tahun, jauh dari 350 tahun penjajahan Hindia Belanda. Namun, pendudukan Jepun agak lebih kejam dan menyedihkan bagi rakyat.

Dalam tempoh penjajahan, orang Jepun berjaya membentuk pelbagai organisasi yang umumnya merekrut orang tempatan. Organisasi yang dibentuk Jepun ini bertujuan untuk mengukuhkan kedudukannya di jajahan dan kedudukannya di Asia dalam usaha memerangi sekutu. Terutama armada perangnya, di mana Jepun menubuhkan organisasi ketenteraan Dunia sehingga kekuatan tentera Jepun untuk memerangi Sekutu meningkat.

Organisasi yang dibentuk Jepun termasuk Heiho, PETA, Seinendan, Keibodan, Fujinkai, Jawa Hokokai, dan Jibakutai. Keberadaan organisasi ini bukan hanya dapat memperkuat armada perang Jepun, tetapi juga menjadi alat doktrin bagi masyarakat Dunia. Walaupun begitu, tidak dapat dinafikan bahawa kehadiran organisasi yang dibentuk Jepun ini benar-benar mencetuskan perjuangan kemerdekaan untuk Bangsa Dunia.

Pendudukan Jepun berakhir pada 17 Ogos 1945, bersamaan dengan Proklamasi Kemerdekaan Dunia oleh Soekarno dan M. Hatta bagi pihak negara Dunia.

Jadi, untuk mengetahui lebih lanjut mengenai organisasi yang dibentuk Jepun ini, berikut adalah penjelasannya.

Heiho

Heiho adalah organisasi yang dibentuk oleh Jepun yang anggotanya adalah tentera Dunia untuk memperkuat pertahanan ketenteraan di angkatan udara, laut, dan polis. Heiho tidak hanya ditugaskan ke Dunia, tetapi juga di seluruh wilayah pendudukan Jepun seperti Burma, Vietnam, Singapura dan Tanah Melayu. Kegiatan utama adalah membina pertahanan, menjaga kem pertahanan, membantu tentera Jepun dalam peperangan.

Sebagai paramiliter, Heiho lebih terlatih di medan perang daripada organisasi lain. Jumlah anggota Heiho dari penubuhannya hingga akhir penjajahan Jepun di Dunia mencapai lebih daripada 42,000 orang. Perekturan juga mempunyai syarat yang ketat, termasuk: Umur antara 18 hingga 25 tahun, sihat secara fizikal dan mental, watak dan keperibadian yang baik, pendidikan sekolah rendah minimum (Sekolah Rakyat).

PETA

Defenders of the Homeland (PETA) adalah organisasi yang dibentuk oleh Jepun untuk memperkuat Heiho pada 3 Oktober 1943 atas cadangan Gatot Mangkupraja kepada Leftenan Jeneral Kumakici Harada. Pembentukan PETA didasarkan pada peraturan Pemerintah Jepang, yaitu Osamu Seinendan Nomor 44. Di mana, dalam merekrut dari berbagai kalangan masyarakat, jumlahnya mencapai lebih dari 37 ribu orang dari Pulau Jawa dan lebih dari 20 ribu dari pulau Sumatera.

Tidak seperti Heiho, anggota PETA dibenarkan untuk memegang jawatan dalam tentera. Hasilnya, PETA menghasilkan alumni yang kemudian menjadi pemimpin berkualiti dari Dunia, terutama di sektor ketenteraan. Tokoh PETA yang terkenal dan mempunyai pengaruh besar di dunia termasuk Jeneral Sudirman, Jeneral Gatot Subroto, Supriyadi dan Jeneral Ahmad Yani.

Seinendan

Satu lagi organisasi yang dibentuk Jepun, pemuda Barisan atau Seinendan, dibentuk untuk melatih dan mendidik para belia agar dapat melindungi dan mempertahankan tanah air mereka secara bebas. Objektif tersembunyi Seinenden itu sendiri adalah untuk Jepun mempunyai kekuatan simpanan untuk menghadapi Sekutu dalam perang Pasifik.

(Baca juga: Mengenal 4 Organisasi Ketenteraan Serantau)

Dibentuk mulai 9 Mac 1943, jumlah anggota Seinendan dicatat mencapai 3,500 dan kemudian bertambah menjadi 500,000 pada akhir pemerintahan Jepun di Dunia. Dalam menjalankan perekturan, Seinendan terdiri dari pemuda berusia 14-22 tahun.

Keibuan

Keibodan adalah barisan polis yang dibentuk pada 29 April 1943 dengan objektif utama untuk membantu polis Jepun di Dunia, misalnya menguruskan keselamatan lalu lintas dan kampung. Dalam menjalankan pengambilannya, Keibodan berasal dari pemuda Dunia berusia 23-25 ‚Äč‚Äčtahun dengan syarat utama untuk menjadi anggota Keibodan adalah sihat secara fizikal dan mempunyai keperibadian yang baik.

Fujinkai

Sebuah organisasi yang dibentuk oleh Jepun khusus untuk wanita atau yang biasanya dipanggil persatuan wanita atau Fujiinkai dibentuk pada bulan Ogos 1943 dengan anggota wanita berusia 15 tahun ke atas. Fujinkai melakukan tugas sosial seperti membasmi buta huruf, membina kemudahan kesihatan dan pendidikan, mempromosikan berkebun, dan lain-lain.

Tetapi dalam perjalanan Fujinkai juga dilatih dalam pendidikan ketenteraan sederhana ketika keadaan mulai memanas untuk membantu perang melawan Sekutu pada tahun 1944 dan menjadi pasukan Pahlawan.

Dalam pertempuran, Fujinkai ditugaskan untuk menggerakkan kekuatan wanita untuk mendukung tentera Jepun dalam Perang Pasifik. Tugas lain termasuk menjadi pasukan paramedik, memasak, dan memberikan hiburan kepada tentera Jepun dan PETA. Selama masa kemerdekaan, Fujinkai dibubarkan setelah pengisytiharan kemerdekaan pada 17 Ogos 1945, dan melalui kongres pada 16 Disember 1945, bekas Fujinkai kemudian bergabung dengan Kesatuan Wanita Sedunia (Perwari).

Hokokai Jawa

Jawa Hokokai adalah sebuah organisasi pusat yang anggotanya terdiri dari pelbagai persatuan hokokai atau pemujaan mengikut bidang profesional mereka. Contohnya, Kyoiku Hokokai yang merupakan perkhidmatan untuk guru dan Ishi Hokokai yang bekerja sebagai doktor. Jawa Hokokai mempunyai anggota khas, iaitu Fujinkai dan Keimin Bunka Shidosho atau pusat kebudayaan.

Namun, sebenarnya organisasi ini yang dibentuk oleh Jepun pada tahun 1944 mempunyai tugas tersembunyi selain menggerakkan orang-orang untuk tunduk kepada Jepun untuk mencapai kemenangan dalam Perang Pasifik serta membantu mengumpulkan cukai, penghormatan dan hasil pertanian dari rakyat ke Jepun.

Jibakutai

Sebuah organisasi yang dibentuk oleh Jepun pada 8 Disember 1944, Jibakutai diilhamkan oleh penerbang bunuh diri Kamikaze. Walaupun sebagai pasukan mati atau lebih sering disebut sebagai pasukan bunuh diri, Jibakutai dibentuk hanya untuk menyokong tentera Jepun. Jumlah anggota Jibakutai mencecah lebih daripada 50,000 orang yang berasal dari intelektual seperti guru dan penyunting media massa.

Setelah pengisytiharan kemerdekaan, Jibakutai mengubah namanya menjadi Barisan Berani Mati (BBM) dan menunjukkan tindakannya semasa perang menentang Sekutu di Surabaya pada 10 November 1945.